Kamis, 16 Juli 2009

ADITYAWARMAN

ADITYAWARMAN /ARRYA DEWARAJA PU ADITYA/ ARYA DAMAR


Adityawarman/ Arya Damar yang bergelar Udayadityawarman Prataparakramarajendra Mauliwarmadewa, seorang panglima Majapahit abad ke-14 yang kemudian menjadi uparaja (raja bawahan) Majapahit untuk wilayah Sumatera. Dikatakan bahwa Arya Damar jadi raja di Palembang, sebab penulis babad Jawa menganggap Palembang yang dulunya pusat Sriwijaya, mengacu pada Melayu atau Sumatera. Sebenarnya Arya Damar alias Adityawarman bukan menjadi raja di Palembang melainkan di Hulu Batang Hari Jambi, tepatnya di Kerajaan Darmasraya yang merupakan kerajaan kakeknya yaitu Prabu Mauliwarmadewa yang merupakan ayah dari Dara Jingga ibu dari Adityawarman.

Adityawarman sebagai Bhairawa Amoghapasa, koleksi Museum Nasional, Jakarta.
Adityawarman adalah pendiri Kerajaan Pagaruyung di Sumatra Barat pada tahun 1347, dan ia adalah seorang panglima Kerajaan Majapahit yang berdarah Melayu. Ia adalah anak dari Adwaya Btahman atau Mahesa Anabrang, seorang senapati Kerajaan Singhasri yang diutus dalam Ekspedisi Pamalayu dan Dara Jingga, seorang puteri dari raja Sri Tribhuwanaraja Mauliwarmadewa dari Kerajaan Dharmasraya.
Dalam beberapa babad di Jawa dan Bali, Adityawarman juga dikenal dengan nama Arya Damar dan merupakan sepupu sedarah dari pihak ibu dengan raja Majapahit kedua, yaitu Sri Jayanagara atau Raden Kala Gemet. Nama Adityawarman sendiri berasal dari kata bahasa Sansekerta, yang artinya kurang lebih ialah "Yang berperisai matahari" (adhitya: matahari, varman: perisai). Adityawarman dibesarkan di lingkungan istana Majapahit, yang kemudian membuatnya memainkan peranan penting dalam politik dan ekspansi Majapahit. Hal ini antara lain terlihat bahwa setelah dewasa, ia diangkat menjadi Wrddhamantri atau menteri senior, bergelar "Arrya Dewaraja Pu Aditya".

Adanya prasasti pada Candi Jago di Malang (bertarikh 1265 Saka atau 1343 M), yang menyebutkan bahwa Adityawarman menempatkan arca Maňjuçrī (salah satu sosok bodhisattya) di tempat pendarmaan Jina (Buddha) dan membangun candi Buddha di Bumi Jawa untuk menghormati orang tua dan para kerabatnya.
Asal-usul Adityawarman
Untuk mengetahui siapa sebenarnya Adityawarman, perlu kita tinjau kembali hasil dari ekspedisi Pamalayu oleh Kartanegara pada tahun 1275 dibawah pimpinan Mahesa Anabrang , Setelah ekspedisi itu berhasil, maka sewaktu rombongan ekspedisi kembali ke Jawa, mereka membawa dua orang putri dari Prabu Sri Tribhuwanaraja Mauliwarmadewa yaitu Dara Jingga dan Dara Petak dari kerajaam Damasraya. Sesampai di Jawa kerajaan Singasari telah runtuh dan telah muncul kerajaan baru sebagai penerus kerajaan Singhasari yaitu kerajaan Majapahit. Raden Wijaya yang bergelar Sri Rajasa Jayawardhana adalah raja Majapahit pada waktu itu sehingga kedua putri tersebut diserahkan kepada Raden Wijaya. Oleh Raden Wijaya, Dara Petak kemudian diambil sebagai selir dengan gelar Indreswari. Dari perkawinan tersebut lahir Jayanegara yang menjadi Raja Majapahit ke dua.
Sedangkan Dara Jingga kemudian menikah dengan Panglima ekspedisi Pamalayu yang bernama Mahesa Anabrang/ Kebo Anabrang/ Adwaya Brahman. Dari pernikahan tersebut lahir putra yang bernama Adityawarman . Nama kecil Adityawarman yaitu “Tuhan Janaka“ atau Aji Mantrolot. Dengan demikian Adityawarman merupakan keturunan dari dua darah kaum bangsawan, satu darah bangsawan Sumatera dan satu darah bangsawan Majapahit. Raja Majapahit yang kedua yaitu Jayanegara adalah saudara sepupu dari Adityawarman.
Adityawarman sendiri menggunakan gelar Mauli Warmadewa. Hal ini menunjukkan kalau ia adalah keturunan Srimat Tribhuwanaraja. Maka, dapat disimpulkan kalau Dara Jingga dan juga Dara Petak adalah putri dari raja Dharmasraya tersebut. Sumber lain menyebutkan bahwa keduanya lahir dari permaisuri raja Malayu bernama Putri Reno Mandi.
Setelah Mahesa Anabrang yang merupakan ayahnya meninggal dalam peristiwa pemberontakan Ranggalawe di sungai Tambak beras oleh Ken Sora, Dara Jingga yang sedang mengandung kembali ke Sumatra ke Kerajaan ayahnya yaitu Dharmarsaya Di Daerah inilah Adityawarman lahir tepatnya di Siguntur dekat nagari Sijunjung. Setelah dewasa Adityawarman kembali ke Majapahit, tempat dia dididik disekeliling pusat pemerintahan dalam suasana keraton Majapahit. Kesempatan yang didapatkan karena Adityawarnan masih bersaudara sepupu dengan Jayanegara yang merupakan Raja Majapahit pada waktu itu.
Mengenai tempat kelahiran Adityawarman dan hubungan kekeluargaannya dengan Kerajaan Majapahit diperkuat oleh Pinoto yang mengatakan, bahwa Adityawarman adalah seorang putera Sumatera yang lahir di daerah aliran Sungai Kampar dan besar kemungkinan dalam tubuhnya mengalir darah Majapahit. Hubungan dengan kerajaan Majapahit bersifat geneologis dan politis.
Adityawarman dididik ilmu perang dan ilmu kertatanegaraan oleh Majapahit sehingga di keraton Majapahit kedudukan Adityawarman sangat tinggi, yaitu berkedudukan sebagai salah seorang menteri atau perdana menteri yang diperolehnya bukan saja karena hubungan darahnya dengan raja Majapahit tetapi juga berkat kecakapannya sendiri. Adityawarman mempunyai kedudukan yang setaraf dengan Mpu Nala dan Maha Patih Gajah Mada. Karena itu Adityawarman adalah salah seorang Tri Tunggal Kerajaan Majapahit.
Tahun 1325 raja Jayanegara mengirim Adityawarman sebagai utusan ke negeri Cina yang berkedudukan sebagai duta. Bersama dengan Patih Gajah Mada, Adityawarman ikut memperluas wilayah kekuasaan Majapahit di Nusantara. Tahun 1331 Adityawarman memadamkan pemberontakan Sadeng dengan suatu perhitungan yang jitu. Tahun 1332 dia dikirim kembali menjadi utusan ke negeri Cina dengan kedudukan sebagai duta.
Adityawarman di Bali
Di dalam beberapa babad di Jawa dan Bali, Adityawarman juga dikenal dengan nama Arya Damar. Adityawarman turut serta dalam ekspansi Majapahit ke Bali pada tahun 1343 yang dipimpin oleh Patih Gajah Mada. Dalam catatan Babad Arya Tabanan, disebutkan bahwa Gajah Mada dibantu seorang Ksatria bernama Arya Damar, yang merupakan nama alias Adityawarman. Diceritakan bahwa ia dan saudara-saudaranya membantu Gajah Mada memimpin pasukan-pasukan Majapahit untuk menyerbu Pejeng, Gianyar, yang merupakan pusat Kerajaan Bedahulu, dari berbagai penjuru. Saudara Arya Damar yang ikur membantu penyerbuan tersebut diantaranya :
1. Arya Kenceng
2. Arya Kutawandira
3. Arya Sentong
4. Arya Belog
Keempat Saudaranya akhirnya menetap di Bali setelah Kerajaan bedahulu berhasil ditundukkan sebagai wakil dari pemerintahan Majapahit di Bali.

Kerajaan Bedahulu adalah kerajaan kuno yang berdiri sejak abad ke-8 sampai abad ke-14 di pulau Bali, dan diperintah oleh raja-raja keturunan wangsa Warmadewa. Ketika menyerang Bali, Raja Bali yang menguasai saat itu adalah seorang Bhairawis penganut ajaran Tantrayana. Untuk mengalahkan Raja Bali itu, maka Adityawarman juga menganut Bhairawis untuk mengimbangkan kekuatan. Pertempuran yang terjadi berakhir dengan kekalahan Bedahulu, dan patih Bedahulu Kebo Iwa gugur sementara raja Sri Astasura Ratna Bumi Banten pergi mengasingkan diri. Setelah Bali berhasil ditaklukan, Arya Damar kembali ke Majapahit. Sebagian kerabat Arya Damar ada yang menetap di Bali, dan di kemudian hari salah seorang keturunan dari Arya Damar mendirikan Puri Denpasar dan Puri Pemecutan di Denpasar.
Adityawarman kembali ke Sumatra
Setelah Bali berhasil ditundukkan, Adityawarman akhirnya kembali ke Majapahit dan atas jasa-jasanya oleh Ratu Tribuana Wijaya Tunggadewi pada tahun 1347 Adityawarnan diangkat sebagai wakil (uparaja) Kerajaan Majapahit di Sumatra untuk menanamkan pengaruh Majapahit di Sumatra. Adityawarman memutuskan pergi ke Sumatra karena dengan lahir dan semakin dewasanya Hayam Wuruk tidak ada lagi kesempatan bagi Adityawarman untuk menjujung mahkota kerajaan Majapahit sebagai ahli waris yang terdekat. Pada sisi lain, kedatangan Adityawarman ke Darmasraya selain menemui kakeknya, juga mempunyai tugas khusus yaitu merebut kembali daerah Lada Sungai Kuntu dan Sungai Kampar. Dahulu sesudah “Pamalayu” menurut ceritanya, daerah kaya ini tunduk pada kekuasaan Singosari. Setelah Kerajaan Singosari runtuh dan Majapahit belum lagi begitu kuat, daerah-daerah Kuntu / Kampar tersebut dapat direbut oleh Kesultanan Aru-Barumun yang telah memeluk agama Islam.
Pada tahun 1347 Adityawarman dinobatkan menjadi Raja Minangkabau bergelar Dang Tuanku (Sutan Rumandung). Pernikahan Adityawarman dengan Puti Bungsu melahirkan anak yang bernama Ananggawarman. Hal ini dapat dibuktikan dengan prasasti yang dipahatkan pada bagian belakan arca Amogapasa dari Padang Candi. Dalam Prasasti itu Adityawarman memakai nama :
“Udayadityawarman Pratakramarajendra Mauliwarmadewa” dan bergelar “Maharaja Diraja”
Dalam perkembanganya berdasarkan fakta-fakta yang ada dengan apa yang ditulis Prapanca dalam Negarakertagama mengenai Kerajaan Darmasraya dan Adityawarman sebagai Raja Minangkabau, bahwa setelah masyarakat Minangkabau berkembang hingga ke tiga luhak, yaitu Lihak Tanah Data, Luhak Agam dan Luhak Limo Puluah, pada tahun 1349 Adityawarman memindahkan pusat kerajaan Minangkabau dari Pariangan Padang Panjang ke Dharmasraya di tepi Batang Har.
Beberapa ahli sejarah mengatakan bahwa perpindahan pusat kerajaan tersebut disebabkan oleh :
1. Meskipun Adityawarman adalah cucu Srimat Tribhuwanaraja, namun ia tidak memiliki hak atas tahta Kerajaan Dharmasraya karena ia lahir dari Dara Jingga. Sehingga untuk mewujudkan keinginannya, Adityawarman kemudian mendirikan Kerajaan Pagaruyung dan menjadi raja pertama sedangkan Dharmasraya dipegang oleh Maharaja Mauli, yaitu keturunan Tribhuwanaraja lainnya.

2. Teori lain mengatakan bahwa Adityawarman baru sampai di Melayu 8 tahun kemudian, berdasarkan angka yang dipahat pada punggung arca Amoghapaca. Beliau menjadi raja sebentar di Dharmasraya, kemudian memindahkan pusat kerajaannya ke Pagaruyung di daerah Tanah Datar sekarang. Sejak itu muncullah Kerajaan Pagaruyung, dan Adityawarman tampil sebagai rajanya yang pertama.
Adityawarman dididik dan dibesarkan di Majapahit dan pernah menjabat beberapa jabatan penting di kerajaan Majapahit, sehingga paham betul dengan seluk beluk pemerintahan di Majapahit. Dengan demikian corak pemerintahan kerajaan Majapahit sedikit banyaknya berpengaruh pada corak pemerintahan Adityawarman di Pagaruyung. Hal ini dibuktikan pada prasasti yang ditinggalkan Adityawarman terdapat nama Dewa Tuhan Perpatih dan Tumanggung yang oleh Pinoto dibaca Datuk Perpatih Nan Sabatang dan Datuk Ketumanggungan.
Selama pemerintahannya Adityawarman berusaha membawa kerajaan Pagaruyung ke puncak kejayaannya. Dalam usaha memajukan kerajaan itu Adityawarman mengadakan hubungan dengan luar negeri, yaitu dengan Cina. Tahun 1357, 1375, 1376 Adityawarman mengirim utusan ke negeri Cina. Pemerintahan Adityawarman Pagaruyung yang berlangsung dari tahun 1349 sampai 1376, kerajaan Pagaruyung berada di puncak kejayaannya. Bahkan dapat dikatakan pada waktu itu Indonesia bagian barat dikuasai kerajaan Pagaruyung dan Indonesia bagian Timur berada di bawah pengaruh kekuasaan Majapahit. Kalau dizaman Datuk Ketumanggungan dan Datuk Perpatih Nan Sabatang, kerajaan Minangkabau terkenal dengan aturan adat dan filsafahnya, maka dizaman Bundo Kanduang, Adityawarman dan Ananggawarman kerajaan Minangkabau terkenal dengan keahlian Cindur Mato sebagai panglima perangnya.
Menurut Tambo kekuasaan Adityawarman hanya terbatas di daerah Pagaruyung, sedangkan daerah lain di Minangkabau masih tetap berada dibawah pengawasan Datuk Perpatih Nan Sabatang dan Datuk ketumanggungan dengan pemerintahan adatnya.
Dengan demikian di Pagaruyung Adityawarman dapat dianggap sebagai lambang kekuasaan saja, sedangkan kekuasaan sebenarnya tetap berada di tangan kedua tokoh pemimpin adat tersebut, hal ini menyebabkan pengaruh budha yang dibawa ke Pagaruyung tidak mendapat tempat di hati rakyat Minangkabau, karena prinsipnya rakyat Minangkabau sendiri secara langsung tidak berkenalan dengan pengaruh-pengaruh tersebut. Disamping itu, selama menjadi raja Pagaruyung yang mengatur kehidupan masyarakat Minangkabau tetap hukum Adat Koto Piliang dan Bodi Caniago. Dalam hal ini Tambo mengatakan bahwa Adityawarman walaupun sudah menjadi raja yang besar, tetap saja merupakan seorang sumando di Minangkabau, artinya kekuasaannya sangat terbatas.
Istana Pagaruyung
Barangkali hal ini memang disengaja oleh Datuk berdua tersebut, mengingat pada mulanya kekuasaan Adityawarman yang sangat besar sekali. Agar kehidupan masyarakat Minangkabau jangan terpengaruh oleh kebiasaan yang dibawa oleh Adityawarman maka kedua Datuk itu memagarinya dengan pengaturan kekuasaan, Adityawarman boleh menjadi raja yang sangat besar, tetapi kekuasaannya hanya terbatas di sekitar istana saja, sedangkan kekuasaan langsung terhadap masyarakat tetap dipegang oleh mereka. Sesudah meninggalnya Adityawarman yang memang merupakan seorang raja yang besar dan kuat, kekuasaan kerajaan Pagaruyung mulai luntur. Kelihatannya dengan pengaturan yang dilakukan oleh Datuk Perpatih Nan Sabatang berdua dengan Datuk Ketumanggungan tidak memberi kesempatan
Pada masa pemerintahan Adityawarman, sebuah prasasti di Suruaso menunjukkan perhatian raja ini pada pertanian. Sebuah selokan yang dibangun pada masa Akarendrawarman akhirnya diselesaikan Adityawarman dan kemudian selokan itu dipakai untuk mengalirkan air ke persawahan atau yang oleh sejarawan JG de Casparis disebut ”taman Nandana Sri Surawasa yang senantiasa kaya akan padi”. Suruaso merupakan daerah dataran tinggi yang kemudian menjadi pusat Kerajaan Dharmasraya. Saat ini daerah tersebut menjadi kota kecil di Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat.
Adityawarman sebagai raja Pagaruyung merupakan seorang raja yang paling banyak meninggalkan prasasti. Hampir dua puluh buah prasasti yang ditinggalkannya. Diantaranya yang telah dibaca seperti Prasasti Arca Amogapasa, Kuburajo, Saruaso I dan II, Pagaruyung, Kapalo Bukit Gambak I dan II, Banda Bapahek, dan masih banyak lagi yang belum dapat dibaca.
Diantara yang telah dapat dibaca itu menyatakan kebesaran dan kemegahan kerajaan Pagaruyung, barangkali diantara raja-raja yang pernah ada di Indonesia tidak ada seorang pun yang pernah meninggalkan prasasti sebanyak yang telah ditinggalkan oleh Adityawarman. Sayangnya di Minangkabau kebiasaan seperti itu hanya dilakukan oleh Adityawarman seorang raja. Sebelum dan sesudahnya Adityawarman tidak ada yang membiasakan sehingga sampai sekarang kebanyakan data sejarah Minangkabau agak gelap.
Adityawarnan menjadi Raja du Pagaruyung bergelar Udayadityawarman Pratakramarajendra Mauliwarmadewa” dan bergelar “Maharaja Diraja” dengan memakai gelar tersebut Adityawarman menyatakan diri sebagai raja yang berdiri sendiri dan terlepas dari pengaruh Majapahit meskipun terhadap Gayatri Adityawarnan masih tetap mengaku dirinya sang mantri terkemuka dan masih sedarah dengan raja putri tersebut. Pemisahan tersebut disebabkan karena kegagalan usaha patih Gajah Mada menguasai selat Malaka..
Dalam catatan Dinasti Ming, negeri San-fo-tsi (atau Sumatra) terbagi manjadi tiga dan masing-masing berusaha meminta bantuan Cina untuk lepas dari kekuasaan She-po (atau Jawa). Ketiga negeri tersebut masing-masing dipimpin oleh Seng-kia-lie-yulan, Ma-ha-na-po-lin-pang, dan Ma-na-cha-wu-li. Secara berturut-turut pada tahun 1375, 1376, dan 1377 ketiganya mengirimkan duta besar ke Cina meminta bantuan.
Rupanya setelah Gajah Mada meninggal tahun 1364, negeri-negeri jajahan di Sumatra berusaha untuk memerdekakan diri dengan meminta bantuan Kerajaan Ming di Cina.Setelah Adityawaman turun tahta tahun 1376 penggantinya berusaha melepaskan diri dari pengaruh kerajaan Majapahit , sehingga Maharaja Hayam Wuruk yang saat itu masih berkuasa di Majapahit memutuskan untuk menumpas pemberontakan Pagaruyung, Palembang, dan Dharmasraya pada tahun 1377. Catatan Cina menyebut bahwa setelah pemberontakan tersebut, kerajaan-kerajaan di San-fo-tsi dijadikan satu dengan nama Chiu-chiang. Menurut naskah Ying-yai-seng-lan, nama Chiu-chiang sama dengan Po-lin-pang. Itu berarti, setelah tahun 1377, wilayah jajahan Majapahit di Sumatra dijadikan satu dengan berpusat di Palembang. Legenda-legenda Minangkabau mencatat pertempuran dahsyat dengan tentara Jawa di daerah Padang Sibusuk. Konon daerah tersebut dinamakan demikian karena banyaknya mayat yang bergelimpangan di san


Candi Gumpung peninggalan kerajaan Melayu
Sepeninggalannya, kekuasaan Adityawarman di Pagaruyung diteruskan oleh anaknya yang bernama Ananggawarman. Kekuasaan Pagaruyung di bawah Ananggawarman meliputi Sumatera Barat dan sebagian besar pesisir pulau Sumatera, kecuali Aceh yang sudah dikuasai Samudera Pasai. Sewaktu Minangkabau dibawah pimpinan Ananggawarman tahun 1375-1417, pertahanan kerajaan Minangkabau telah sangat kuat.
Menurut cerita adat (tambo) Minangkabau, Ananggawarman adalah anak dari Adityawarman dan Puti Reno Jalito. Ananggawarman menikah dengan Puti Reno Dewi, dan memiliki tiga orang putri yaitu Puti Panjang Rambuik, Puti Salareh Pinang Masak, dan Puti Bongsu. Ketiga putrinya kemudian menikah dengan para pemuka adat, yang kemudian membentuk kaum bangsawan Pagaruyung.
Keturunan Adityawarman dan Ananggawarman selanjutnya agaknya bukanlah raja-raja yang kuat. Setelah meninggalnya Ananggawarman, pengaruh kekuasaan Majapahit dan agama Hindu berangsur-angsur menghilang.
Sejarah Sumatera Barat sepe­ninggal Adityawarman hingga perte­ngahan abad ke-17 terlihat semakin kompleks. Pada masa ini hubungan Su­matera Barat dengan dunia luar, ter­utama Aceh semakin intensif. Sumate­ra Barat waktu itu berada dalam dominasi politik Aceh yang juga memo­nopoli kegiatan perekonomian di dae­rah ini. Seiring dengan semakin inten­sifnya hubungan tersebut, suatu nilai baru mulai dimasukkan ke Sumatera Barat. Nilai baru itu akhimya menjadi suatu fundamen yang begitu kukuh melandasi kehidupan sosial-budaya masyarakat Sumatera Barat. Nilai baru tersebut adalah agama Islam.
Dalam catatan sejarah Minangkabau disebutkan bahwa Pemerintahan kemudian digantikan oleh orang Minangkabau sendiri yaitu Rajo Tigo Selo, yang dibantu oleh Basa Ampat Balai. Daerah-daerah Siak, Kampar dan Indragiri kemudian lepas dan ditaklukkan oleh Kesultanan Malaka dan Kesultanan Aceh, dan kemudian menjadi negara-negara merdeka. Konon, pemuka adat di nagari-nagari tidak banyak memberi perhatian pada pemerintahan di Pagaruyung, yang lama-kelamaan hanya bersifat simbolis saja.
Rajo Tigo Selo ialah tiga orang raja yang bersila atau bertahta. Masing-masing adalah raja yang berkedudukan di Gudam, Balai Janggo, dan Kampuang Tangah.
Gelar masing-masing raja ini ialah :
· Rajo Tigo Selo di Gudam (Pagaruyung)
· Rajo Adat di Balai Janggo pindah ke Buo di Lintau.
· Rajo Ibadat di Kampuang Tangah pindah ke Sumpur Kudus
Sesudah Ananggawarman tidak terdengar lagi kegiatan Raja Minangkabau, mungkin karena raja dan penghulunya tidak lagi membuat ubahan, baik untuk kerajaan, maupun untuk rakyat yang memang telah sempurna dibentuk oleh cerdik pandai terdahulu.
Pada tahun 1409, Majapahit yang saat itu di bawah kekuasaan Wikramawardhana (menantu Hayam Wuruk), sempat mengirim pasukan dalam jumlah besar untuk menaklukkan Pagaruyung.
Demikianlah perjalanan sejarah Aityawarman di Sumatera sebagai raja pertama Pagaruyung Minangkabau sesuai yang tercantum didalam prasasti prasasti yang ditinggalkan Adiyawarman dan sumber dari Jawa yaitu Pararaton, Negarakertagama disamping beberapa babad yang dicocokkan dengan data-data dari Tiongkok.

Prasasti Peninggalan Adityawarman di Sumatra
Dalam catatan sejarah, Adityawarman sebagai raja Pagaruyung merupakan seorang raja yang paling banyak meninggalkan prasasti. Hampir dua puluh buah prasasti yang ditinggalkannya. Diantaranya yang telah dibaca seperti Prasasti Arca Amogapasa, Kuburajo, Saruaso I dan II, Pagaruyung, Kapalo Bukit Gambak I dan II, Banda Bapahek, dan masih banyak lagi yang belum dapat dibaca.Di antara prasasti yang telah dapat dibaca itu, menyatakan kebesaran dan kemegahan kerajaan Pagaruyung. Barangkali diantara raja-raja yang pernah ada di Indonesia tidak ada seorang pun yang pernah meninggalkan prasasti sebanyak yang telah ditinggalkan oleh Adityawarman. Sayangnya, di Minangkabau kebiasaan seperti itu hanya dilakukan oleh Adityawarman seorang raja.
Sebelum dan sesudahnya Adityawarman tidak ada yang membiasakan sehingga sampai sekarang kebanyakan data sejarah Minangkabau agak gelap. Apalagi Istana Baso yang sebetulnya merupakan pengganti, juga terbakar. Saat ini istana tersebut sedang dibangun kembali dengan bantuan dana dari berbagai pihak. Istana ini sebetulnya sudah dua kali dibangun, setelah dua kali terbakar. Namun pembangunan istana ini, tak lepas dalam upaya melestarikan budaya Minangkabau.
Prasasri Pagaruyung II
Jejak Majapahit yang Tersisa di Minangkabau. Sejumlah prasasti tampak berdiri tegak di Kabupaten Batusangkar, Sumatera Barat. Batu itu masih tetap saja utuh, meski dipajang di ruang terbuka dengan dikelilingi pagar besi. Huruf kunonya sebagian sudah memudar. Tapi masih bisa sebagai penanda kebesaran Raja Adityawarman yang mendirikan Kerajaan Pagaruyung di bumi Minangkabau.
Prasasti Pagaruyung menjadi petunjuk jejak Majapahit di negeri Minangkabau pada abad 13-14 Masehi. Saat Istana Baso terbakar beberapa bulan lalu, jejak kerajaan Pagaruyung yang masih tersisa adalah dengan prasasti yang dibuat oleh Raja Adityawarman. Peranan prasasti ini cukup besar untuk mengungkap perjalanan masyarakat Minangkabau. Wajar saja jika para pemandu wisata di sana tak bisa melepaskan batu prasasti Pagaruyung sebagai bagian dari tujuan melancong wisatawan yang dibawanya. Karena dari batu itu, awal dari cerita perjalanan sejarah di beberapa tempat di Sumatera Barat. ‘Jejeran’ prasasti Pagaruyung di Kabupaten Batusangkar ini memang terkesan alami. Prasasti itu hanya dipagari besi dan tampak tanpa pengawalan khusus. Kebiasaan Adityawarman membuat prasasti semasa memerintah menjadi raja Pagaruyung, sangat membantu generasi kini untuk mengetahui perjalanan masyarakat Minangkabau. Di salah satu perjalanan itu, adalah masuknya tradisi warna pemerintahan Majapahit.
Prasasti Pagarruyung I (Bukit Gombak I/Prasasti Adityawarman)

Prasasri Pagaruyung I
Di Sumatera Barat, terdapat beberapa prasasti peninggalan Raja Adityawarman. Di antaranya adalah prasasti Pagaruyung I. Prasasti ini ditulis dalam bahasa Sanskerta dan bahasa Melayu Kuno, berangka tahun dalam bentuk Candrasengkala 1278 Saka “vasurmmunibujesthalom”.Prasasti merupakan bentuk peninggalan sejarah dan purbakala yang ditulis pada sebongkah batu .
Prasasti ini memuat tentang berbagai informasi masa lalu, dapat berisikan tentang kehidupan masyarakat, upacara-upacara, tokoh, hukum ketatanegaraan, , dan sebagainya.

Silsilah kerajaan, tanah kerajaan Dalam papan kaca yang dipajang, tertulis bahwa prasasti Pagaruyung I misalnya, ditulis pada batu pasir kwarsa coklat kekuningan (batuan sedimen) berbentuk persegi empat dengan tinggi 2,06 meter, lebar 1,33 meter dan tebal 38 cm. Dalam prasasti itu menyebutkan kebesaran Adityawarman yang merupakan keluarga Dharmaraja. Menilik dari isi prasasti ini, Raja Adityawarman memperlihatkan kegiatannya dalam bidang seni bangunan yaitu dengan didirikannya bihara yang lengkap. Prasasti ini ditulis oleh seorang guru Dharmmaddhwaja dan pada prasasti ini juga disebutkan puji-pujian kepada Adityawarman yang tinggal di negeri Swarnabhumi yang dinobatkan sebagai Sutathagatabajradhaiya atau sang Budha.
Pagaruyung yang merupakan salah satu periode dari sejarah Minangkabau yang sangat panjang. Di dekat situs Batu Batikam, dapat sejumlah batu yang disusun melingkar dengan sandaran di belakang tiap batu. Itulah ‘medan nan bapaneh’. Fungsinya sebagai tempat bermusyawarah pada masa lampau. Kala itu, setiap permasalahan kampung diselesaikan tokoh masyarakat di ruang terbuka dalam posisi duduk melingkar. Di belakang ruang bermusyawarah itu, warga kampung mendengarkan diskusi para tokoh. Perjalanan menuju benda cagar budaya berikutnya menunjukkan, kaum Minangkabau merupakan komunitas yang menyukai kebersamaan dan menganut budaya musyawarah untuk mufakat. Pada masa lalu, masyarakat Minangkabau menggelar pertemuan adat di Balai Adat Balairungsari Nagari Tabek di Kecamatan Pariangan, masih di Kabupaten Tanah Datar.

Adityawarman pada masa mudanya adalah seorang yang ambisius, seperti dapat dilihat sewaktu memimpin penaklukan Bali 1343 namun di usia senjanya di Minangkabau beliau adalah seorang yang arif bijaksana. Pewarisan dan penularan ilmu pengetahuan dan pengalaman di bidang ketatanegaraan adalah sedemikian rupa sehingga mempengaruhi sedikit-banyak perubahan sistem nilai adat dan kebudayaan Minangkabau. Walaupun demikian tiada keinginan dari beliau untuk mengukuhkan suatu sistem monarki atau merombak tatanan adat dan kemasyarakatan yang ada di Minangkabau. Bisa juga karena resistensi orang Minang yang cukup besar dan waspada terhadap berbagai pengaruh eksternal.

Beberapa hal yang masih tersisa dari pengetahuan Adityawarman misalnya: delineasi wilayah Minangkabau di tiga luhak, khususnya Tanah Datar; perintisan konsep ‘basa ampek balai’ yang begitu fungsional, hingga saat ini menitis menjadi ‘urang ampek jinih’; kaidah ‘bajanjang naiak, batanggo turun hingga kaidah-kaidah ekonomi seperti ‘ameh manah tiang bubug, pembagian ameh rajo dan lain sebagainya.



Sebuah buku terbaru yang mengungkap beberapa peran Adityawarman dalam Kerajaan Melayu adalah karya Uli Kozok berjudul “Kitab Undang-undang Tanjung Tanah: Naskah Melayu yang Tertua”, diterbitkan oleh Yayasan Naskah Nusantara dan Yayasan Obor Indonesia, edisi pertama Juli 2006.
Adityawarman Penganut Budha Tantrayana
Adityawarman adalah tokoh pen­ting dalam sejarah Minangkabau. Di samping memperkenalkan sistem pe­merintahan dalam bentuk kerajaan, dia juga membawa suatu sumbangan yang besar bagi alam Minangkabau. Kon­tribusinya yang cukup penting itu adalah penyebaran agama Budha. Agama ini pernah punya pengaruh yang cukup kuat di Minangkabau.
Ter­bukti dari nama beberapa nagari di Sumatera Barat dewasa ini yang berbau Budaya atau Jawa seperti Saruaso, Pariangan, Padang Barhalo, Candi, Bia­ro, Sumpur, dan Selo.
Adityawarman diperkirakan penganut yang taat dari agama sinkretis Buddha Tantrayana dan Hindu Siwa, sebagaimana yang banyak dianut oleh para bangsawan Singhasari dan Majapahit. Ia diperlambangkan dengan Arca Bhairawa Amoghapasa. Selama masa pemerintahannya di Pagaruyung, Adityawarman banyak mendirikan biaro (bahasa Minang, artinya Vihara) dan Candi sebagai tempat pemujaan Dewa Yang Agung. Sampai sekarang, masih dikenal nama tempat Parhyangan yang kemudian berubah tutur menjadi Pariangan, yaitu di Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat
Arca Bhairawa Museum Nasional di Jakarta ditemukan di kawasan persawahan di tepi sungai di Padang Roco, Kabupaten Sawahlunto, Sumatera Barat. Arca Bhairawa dengan tinggi hampir 3 meter ini merupakan jenis arca Tantrayana. Arca Bhairawa tidak dalam kondisi utuh lagi, terutama sandarannya. Arca ini tidak banyak dijumpai di Jawa, karena berasal dari Sumatera. Sebelum ditemukan hanya sebagian saja dari arca ini yang menyeruak dari dalam tanah. Masyarakat setempat tidak menyadari bahwa itu merupakan bagian dari arca sehingga memanfaatkannya sebagai batu asah dan untuk menumbuk padi. Hal ini dapat dilihat pada kaki sebelah kirinya yang halus dan sisi dasar sebelah kiri arca yang berlubang.

Arca Bhairawa memegang mangkuk dan belati
Arca Bhairawa tangannya ada yang dua dan ada yang empat. Namun arca di sini hanya memiliki dua tangan. Tangan kiri memegang mangkuk berisi darah manusia dan tangan kanan membawa pisau belati. Jika tangannya ada empat, maka biasanya dua tangan lainnya memegang tasbih dan gendang kecil yang bisa dikaitkan di pinggang, untuk menari di lapangan mayat damaru/ ksetra. Penggambaran Bhairawa membawa pisau konon untuk upacara ritual Matsya atau Mamsa. Membawa mangkuk itu untuk menampung darah untuk upacara minum darah. Sementara tangan yang satu lagi membawa tasbih. Wahana atau kendaraan Syiwa dalam perwujudan sebagai Syiwa Bhairawa adalah serigala karena upacara dilakukan di lapangan mayat dan serigala merupakan hewan pemakan mayat. Walaupun banyak di Sumatera, beberapa ditemukan juga di Jawa Timur dan Bali. Bhairawa merupakan Dewa Siwa dalam salah satu aspek perwujudannya. Bhairawa digambarkan bersifat ganas, memiliki taring, dan sangat besar seperti raksasa. Bhairawa yang berkategori ugra (ganas).

Siwa berdiri di atas mayat bayi korban dan tengkorak
Arca Perwujudan Adityawarman
Arca ini berdiri di atas mayat dengan singgasana dari tengkorak kepala. Arca Siwa Bhairawa ini konon merupakan arca perwujudan Raja Adithyawarman, pendiri Kerajaan Pagaruyung di Sumatra Barat pada tahun 1347. Nama Adityawarman sendiri berasal dari kata bahasa Sansekerta, yang artinya kurang lebih ialah “Yang berperisai matahari” (adhitya: matahari, varman: perisai).
Di dekat Istano Basa, Batusangkar, ada sekelompok batu prasasti yang menceritakan tidak saja sejarah Minang, tapi sepenggal sejarah Nusantara secara utuh. Dari buku panduan disebutkan bahwa batu-batu prasasti yang disebut “Prasasti Adityawarman” itu menghubungkan Nusantara secara keseluruhan berkaitan dengan Kerajaan Majapahit.
Bukit Siguntang

Bukit Siguntang dikeramatkan sejak jaman Sriwijaya Kemasyhuran Bukit Siguntang tidak hanya berkutat di Palembang, tetapi menyebar hingga ke seluruh Sumatera, Malaysia, dan Singapura. Kawasan perbukitan di Kelurahan Bukit Lama, Kecamatan Ilir Barat I, Palembang, Sumatera Selatan, itu menjadi cikal bakal pertumbuhan Kerajaan Melayu. Hingga kini Bukit Siguntang merupakan cikal bakal Kerajaan Malaka. Bukit Siguntang pernah menjadi pusat Kerajaan Palembang yang dipimpin Parameswara, adipati di bawah Kerajaan Majapahit.

Sekitar tahun 1511, Parameswara memisahkan diri dari Majapahit dan merantau ke Malaka. Di sana dia sempat bentrok dengan pasukan Portugis yang hendak menjajah Nusantara. Adipati itu menikah dengan putri penguasa Malaka, menjadi raja, dan menurunkan raja-raja Melayu yang berkuasa di Malaysia, Singapura, dan Sumatera. Sekitar tahun 1554 muncul Kerajaan Palembang yang dirintis Ki Gede Ing Suro, seorang pelarian Kerajaan Pajang, Jawa Tengah. Kerajaan ini juga mengeramatkan Bukit Siguntang dengan mengubur jenazah Panglima Bagus Sekuning dan Panglima Bagus Karang.

Situs Bukit Siguntang di Kelurahan Bukit Lama, Ilir Barat I, Palembang, tidak dilengkapi teks yang menjelaskan sejarah kompleks itu.

Kondisi itu membuat sejarah keberadaan bukit yang dikenal pada masa Kerajaan Sriwijaya dan Kerajaan Palembang itu kabur dan pengunjung kebingungan. Situs Bukit Siguntang merupakan kawasan perbukitan yang memiliki tujuh makam tokoh yang terkenal dalam cerita tutur rakyat. Ketujuh makam itu adalah Makam Raja Sigentar Alam, Panglima Tuan Djundjungan, Putri Kembang Dadar, Putri Rambut Selako, Pangeran Raja Batu Api, Panglima Bagus Sekuning, dan makam Panglima Bagus Karang. Makam-makam itu berbentuk bangunan makam dari tembok atau batu yang berada dalam rumah. Pada makam itu hanya diberi keterangan nama tokoh yang terkubur, tanpa satu teks yang menjelaskan siapa tokoh itu, riwayat hidupnya, dan perannya dalam sejarah Palembang. Sebagian besar pengunjung yang mendatangi situs kebingungan. Apalagi, beberapa juru kunci menceritakan versi sejarah yang berbeda-beda.

Makam Aditywarman di Palembang Sumatera dan museum Adityawarman
Kedua tokoh itu berjasa memimpin pasukan kerajaan saat menundukkan pasukan Kasultanan Banten yang menyerang Palembang. Sultan Banten, Sultan Hasanuddin, tewas dalam pertempuran sengit itu. Tetapi, ada juga versi sejarah yang menyebutkan, makam Bagus Sekuning yang sebenarnya justru ada di kawasan Bagus Kuning, di Plaju, Palembang. Jauh sebelum itu, Bukit Siguntang menjadi pusat keagamaan pada masa Kerajaan Sriwijaya yang berkembang sampai abad ke-14.


Sejumlah peninggalan dari kerajaan yang didirikan Dapunta Hyang Srijayanasa itu ditemukan di sini. Ada kemudi kapal Sriwijaya yang ditemukan di kaki bukit, ada arca Buhda Amarawati, dan prasasti Bukit Siguntang yang menjadi bukti penting keberadaan Sriwijaya. "Jadi, Bukit Siguntang itu memang kawasan yang dikeramatkan sejak zaman Kerajaan Sriwijaya, pemerintahan perwakilan Majapahit, dan Kerajaan Palembang. Sampai sekarang pun bukit itu masih dikeramatkan dengan diziarahi banyak pengunjung,"

Sosok Adityawarman dari penerawangan beberapa sumber yang telah didatangi beliau dalam mimpinya, menyatakan bahwa Adityawarman berperawakan tinggi besar, berpakain serba hitam dan rambut panjang serta dikiri kanannya terselip pedang dengan ukuran panjang dan pendek. Dalam kaitannya dengan Adityawarman , Bukit siguntang diyakini sebagai tempat disimpannya salah satu senjata andalan beliau yaitu pecut yang selalu dibawa dalam setiap pertempuran yang dilaluinya. Pada hari hari tertentu paranormal banyak berdatangan ke daerah tersebut untuk memohon berkah dan berkeinginan memiliki senjata tersebut, namun untuk memilikinya bukan hal yang mudah karena dibutuhkan syarat syarat tertentu dan orang tersebut harus keturunan langsung dari Adiityawarman. Adapun senjata pecut tersebut secara kasat mata tidak kelihatan namun bagi orang orang tertentu yang memiliki tingkat ilmu kebatinan yang tinggi pecut tersebut berwarna keemasan dan melingkar ditopang oleh dua buah bambu kuning sebagai penyangga. Pecut tersebut terakhir kali di pegang oleh Kyai Jambe Pule yang menjadi raja di Kerajaan Badung dan setelah beliau wafat pecut tersebut kembali lagi keasalnya yaitu Bukit Siguntang.

1 komentar:

  1. Info yang menarik..menambah wawasan tentang sejarah sriwijaya..terimakasih

    BalasHapus